Selasa, 29 Mei 2007

Bersih - Bersih Yahoo Messenger

My YMSetelah saya amati, betapa banyak sekali username di YM saya yang saya sendiri tidak hafal, ini ID milik siapa. Sebelumnya saya tidak pernah menandai orang-orang yang masuk ke dalam daftar YM saya dan beginilah akibatnya.

Beberapa hari ini terpaksa saya menanyai satu persatu beberapa username yang ada di daftar itu. Terpaksa, daripada saya bingung. Tidak dibuang, cuman memenuhi daftar, kalau dibuang, jangan-jangan ini ID penting milik teman.

Beberapa kali memang ada orang yang mengengundang saya, dan seperti biasa saya biasanya langsung mennyetujuinya, meskipun saya tidak mengenal user-user ini, karena dalam fikiran saya bisa jadi ini adalah orang yang butuh bantuan, atau jangan-jangan malah membawa rejeki he.. he...

Namun empat hari lalu saya mendapat undangan dari dua orang, dan seperti biasa saya setujui saja. Namun setelahs aya setujui, saya memintanya untuk memperkenalkan diri. Terkejut saya, karena ternyata dia tidak mengundang saya, malah katanya saya yang mengundang dia. Cukup malu juga. Selidik punya selidik, ternyata ini diakibatkan virus yang menyerang salah seorang anggota daftar YM saya. Rupanya virus itu yang mengacaukan proses undang - mengundang di YM. Jangan-jangan beberapa username yang akhirnya saya setujui adalah kerjaan virus.

Memang saya mempunyai niatan untuk menertibkan user-user ini sejak minggu lalu. Dengan sedikita rasa nggak enak, saya minta penjelasan kepada username yang telah saya lupakan siapa orangnya. Banyak tanggapan. Ada yang merasa saya lupakan. Ada yang minta tebak-tebakan, bahkan sampai sekarangpun nggak mau memberitahukan namanya. Ya sudah saya hapus saja, emang gue pikirin. Namun ada yang dengan baik hati mengingatkan saya, "Saya adalah anu, yang ketemu pak Edy ketika anu". Terimakasih banyak karena orang-orang seperti ini amat memahami kesulitan saya. Saya sendiri tak bermaksud melupakannya, hanya saya memang benar-benar lupa. Dan bukan pula karena saya merasa terkenal.

Ada lagi yang aneh, ketika saya tanya kenal saya dimana, dia malah tanya, bapak kan reseler pulsa yang ada di bekas dot kom ? Wah, apalagi ini .....

Kedepan mungkin saya akan selektif lagi menerima undangan YM, kalau bisa kirim saya permintaan berteman ke email, nanrti biar saya yang mengundang. Kira-kira begitu lebih aman. Saat ini saya juga mulai membuat alias pada eberapa username yang mesti akan terlupa kalau lama tidak chat. Terus terang username yang tidak ada unsur nama aslinya memang cenderung akan terlupakan.

Jadi maaf jika username anda akan terkena sensus saya, dan mudah-mudahan anda mengerti.

10 komentar:

  1. Pak..pak..jangan hapus id saya dr list YM panjenangan ya..meski YM saya dah jaraaaaaaaang banget keliatan ol :)

    BalasHapus
  2. ehmmm...mas edy..kenalan dong, id YMnya apa seh ? hehehehe...

    *colakcolek*

    BalasHapus
  3. #1. YM mu kan yang azayaka itu tokh :)
    #2. Untuk id saya bisa ditanyakan ke staff khusus saya dulu. Halah ... sok penting :D

    BalasHapus
  4. sih eling YMku kan? yen orak, yowislah gak usah konconan ;)

    BalasHapus
  5. #4. Ha.. ha... ngamuuukkk huuuuuuuuuuuuuuuu

    BalasHapus
  6. kurasa tak ada4 Jun 2007 17.47.00

    moga-moga pak edy ga buang id ym aq

    BalasHapus
  7. #6. yah, kurasa tak ada :)

    BalasHapus
  8. assalamu 'alaykum warohmatullohi wabarokaatuh.
    kasus sama pak, banyak ID yahoo di Y!M sy yang tidak dikenal ... :D

    BalasHapus
  9. wagh kok sama ya :D
    nek aku segh males mas mo bersih2 YM
    kebiasaan hide offline buddy segh. jadi gak pati
    nganggu.

    BalasHapus
  10. sy memeng blm kenal p edy dan sy pengen kenal. kyknya sy butuh banget temen yg tahu linux. dng baca tulisan p edy diatas yg sangat bijaksana :) sy jd bs memahami penertiban ID YM p edy. makanya sy kenalannya lewat imel p edy saja. n sy sdh imel ke beliaunya. jadi ya ini nungu add aja dr p edy. klo di add ya alhamdulilah klo ndak ya mo gmn lg.. he he.. tak tunggu add nya ya akh edy.. ;)

    BalasHapus

Artikel mungkin sudah tidak up to date, karena perkembangan jaman. Lihat tanggal posting sebelum berkomentar. Komentar pada artikel yg usianya diatas satu tahun tidak kami tanggapi lagi. Terimakasih :)